Our journey

Daisypath Anniversary tickers

Hello World!!

Lilypie First Birthday tickers

Thursday, October 22, 2009

For Public or Not For Public

Tentunya topik ini terkait dengan privasi......

Sekali lagi terkait dengan pembuatan blog! Apa sih gunanya nge-blog? Pertama saya bikin blog juga cuma iseng-iseng. I don't care about anything et all, grammar, alur cerita dan lain-lain. Tapii..asyik blogwalking di dunia maya membuat saya tau, bahwa blog itu bener-bener harus bermanfaat dan enak untuk dibaca, dan juga informasi yang diberikan harus bener-bener akurat.

Tadinya blog ini adalah semata-mata pelarian dan pergantian dari blog friendster saya. Yehiiii...isinya bener-bener puisi dan curhat ga jelas. Juga merupakan zona berkabar-kabari dengan beberapa teman dekat yang memang tau tentang rencana wedding preparation saya! Rencananya, foto-foto dan kilas hidup kami berdua akan diulas ketika undangan kami sudah disebarkan ke publik. Tapi sekali lagi tetap aja blog dan informasi yang ada di dalamnya adalah untuk konsumsi umum, walaupun nama dan identitas si penulis tak secara nyata dan gamblang ditemukan disini! (Pstttt...tapi sebenernya banyak kok teman-teman komunitas weddingku yang tau siapa nama asli saya dan kerja dimana yaa...hihihi).

Kemudian di suatu ketika blog ini mendapatkan kompelen, duileee..rasanya sesak banget deh yaa...kok gw nulis diprotes sih? ini kan domain gw ya bok! Kemudian seorang teman berkata, "cuekkin aja...kalo ga ada komplen, berarti malah ga ada yang baca bok! ibaratnya bak sayur tanpa garam...males nyolek!". Terpikir..dan terpikir...eh bener juga yaa...dan juga pastinya komplen itu juga membantu untuk mengkoreksi gaya bahasa dan cara kita memberikan informasi via blog! Teman yang lain juga bercerita, "ahhh sudah biasa...blog ya pasti banyak yang baca! Selama kita memang oke dan tidak menyinggung pihak-pihak lain ya santai ajaaa". Sekali lagi..Bener juga!

Penilaian jujur di blog juga mungkin membuat beberapa teman enggan untuk memberikan akses bagi pembaca umum tentang review vendor-vendor pernikahan yang mereka datangi. Ada yang males karena kena komplen dari vendor, ada juga yang males karena komentar-komentar gak penting yang main nemplok aja di blog mereka. Uggghhh..gemes kata mereka! Buat saya, penilaian-penilaian jujur itu tentu aja penting, karenaaa..pada saat saya mempersiapkan pernikahan saya, posisi saya ada di luar Indonesia. So....blog-blog teman-teman lain sesama capeng/yang sudah lulus sebenarnya memberikan nilai tambah bagi saya untuk mencari-cari informasi. Padahal ya..padahal....kembali deh, penilaian itu tergantung dengan standard masing-masing teman yang menulis blog. Katakanlah saya datang ke 3 catering....yang satu katanya masuk di kelas atas, satunya di kelas atas tapi masih pemain baru naik daun, dan satunya lagi adalah pemain di kelas menengah yang sedang merayap ke kelas atas. Oke, menurut penilaian saya, yang paling TOP itu ya tentunya si kelas atas, tapiiii di beberapa blog teman, si catering yang di kelas menengah itu oke dan mantaph untuk digunakan... Apa saya salah atas penilaian saya? hmmm..tentunya tidakkk!! Orang punya standard masing-masing dan juga tergantung pada budget yang dipunyai. So?? Kenapaa???Kenapaaa saya harus dipersalahkan atas penilaian saya?

Jawabannya adalah bahasa...Mungkin..eh baru mungkin lhoo..tutur bahasa di blog ini memang boleh jujur, tapi juga jangan sangat menyakiti. Kalo buat saya, saya akan menginformasikan bahwa saya sudah mencoba dan ternyata untuk lidah saya kurang begitu berkenan. sekali lagiii..untuk lidah saya yaaa kurang berkenan! Begitu juga penilaian saya untuk vendor-vendor lainnya...ada yang memang saya suka tapi maaf, secara budget saya tak mampu..hehehe..jadi yaa jujur harus cari yang ekonomis! hihihi.. ya gitulah...

Tentang kejujuran, kemarin di kantor saya juga baru aja diprotes berat sama junior-junior saya. Ceritanya gini...Di kantor pas pelantikan Presiden dan Wapres 2009-2014, si bos lagi hectic-hecticnya, maklumlah..namanya juga kita termasuk salah satu antek-antek pemerintah! Yahh jelaslahh kita sibuk-sibuknya nyiapin laporan pertanggungjawaban menteri/memori jabatan...Nahh doii nangkring pas di meja tengah tempat para staf biasanya nonton TIPI. Pas mondar-mandir gitu, tiba-tiba dia tersadar, "ehh kok sepi??kok ga pada nonton pelantikan presiden?". Gw jawab dong..."hmmm..sebenernya pengen nonton pak, tapi takut ganggu". Serentak, semua yang denger jawaban gw, DIAM seribu Bahasa! FYI, bos gw itu paling tidak senang kalo TV di ruangan menyala dan terdengar suara yang kencang menyiarkan gosip-gosip selebritis Indonesia, sementara tak ada satu-pun dari kami para staf-nya yang tampak menyimak a.k.a menonton di meja tengah itu. Kata diaa..."ihhh kantor ini kok bak K*l*r*han gini yahh"..(maaf Pak L*rah kalo agak menyinggung). Lanjut lagi ke cerita tadi, begitu si bos pergi, semua orang ketawa terbahak-bahak...katanyaa.."Ya Ollooo mbakkk....kenapa jujur banget sih???". Langsung gw tanya"...hmm..sebener'e kalian itu ngerasa gitu ga?hayoooo..jujur!". Jawab mereka.."Iya juga sih Mbak...tapi kannn...mbok ya jangan jujur bener gitu lho mbak..". Gw?? hmmm...males buat komentar lagi...itu jawaban sejujurnya dari hati nurani mereka, tapi kok yaaa masih juga mencoba mengingkari.

Mungkin ini yaa akibatnya lahir dari keluarga yang sangat demokratis. Mama dan Bapak, terutama Bapak jarang bener protes kalo anaknya berargumen, apalagi berdebat, pasti boleh lah kita layani..gitu kata Bapak dan Mama. Gak pernah takut bahwa anaknya akan kurang ajar hanya karena berani bertanya ato mendebat. Hebatnya sihh...mereka berdua itu tetap aja disegani oleh kami anak-anaknya. *Hmm..pengen bener yaa bisa mendidik anak kayak begini..*. Jadiii..kalo ditanya ya memang akan aku jawab sejujurnya *tentunya dengan bahasa yang memang pantas untuk situasi pada saat pertanyaan itu ditanyakan...tapi tetap jujur lho yaa*

Sekarang...blog itu area apa sih? Apa itu diary? ato ini adalah media penghubung/pemberi kabar kepada dunia? Menurut aku sih bisa ya 2-2nya...Cumaa..kalo emang bener-bener privasi, buat apa juga yaa ditaruh di blog, mending pake model Diary jaman tahun 80-90an...pake buku, yang pake gembok dan gambar kertasnya lucu-lucu...dan yang lebih penting adalah..kita sendiri yang menyimpan, ga boleh ada orang lain baca. Blog..buat aku adalah konsumsi publik, tempat kita saling berbagi rasa dan asa...tempat informasi bagi teman-teman yang tidak punya waktu banyak tapi juga ingin dapat tuntunan tentang apa yang dicari-nya. Sekali lagiii..ini pendapat aku yaaa... Protes ato gak diprotes, emang deh, kalo senang blog walking, tiba-tiba ngerasa punya utang aja gituhh plus maluuu kalo punya blog tapi tak terpelihara (upsss..maksudnya tak ada up date sekalipun!) hahaha...malas itu sudah pasti, yang jelas...informasi harus tetap ada. Kritik dan saran tetap harus ada untuk membangun kreatifitas kita menulis. Hmmm....Kalo ada vendor yang kena kritik pun (dalam hal ini juga untuk blog-blog tentang perkawinan), seharusnya mereka bisa menjadikan kritik itu sebagai alat untuk membangun bisnis mereka. Tapi kalo komentar, sama-sama ya...kita saling membangun, kalo bisa malah akhirnya jadi teman berbagi....

Eh ngalor ngidur..hehehe...maaf yaa...curhatnya sekian dulu...

Seperti Jeng Nita ...aku juga kangen sama kalian-kalian yang sudah menutup akses blognya...hehe.ketinggalan kabar nihh....boleh dong kangen yaaa.... ke Jeng Anceel, Jeng Fanny dan Jeng Dewi....


 

5 comments:

  1. aku juga kangen mereka!
    Uhicks!

    ReplyDelete
  2. nde...
    miss you too sis :(
    bukannya ga mau share lagi..krn ada 1 dan lain hal jd ditutup dulu sementara..insya allah nanti go public lg :)
    email lo apa sih? biar add jadi reader gw..hehehe *duh sok penting bgt yak ;p*

    ReplyDelete
  3. Dewi...email aku citacintakami@gmail.com, thanks yaa udah mau di add... *kedip-kedip...* miss you girl..ayoo dong..go public lagihh

    ReplyDelete
  4. aku sendiri merasa sangat terbantu dengan blog2 yang membahas tentang persiapan pernikahan orang2.. krn jujur aja, aku ga punya segitu banyaknya waktu buat survey semua vendor kan.. dan tentunya setiap orang pasti ingin pesta pernikahan sekali seumur hidupnya (amin, insyaAllah) berkesan meski dengan budget yg terbatas.. jadi, kalau bisa blogwalking ke blog2 seperti kamu dan teman2 yg lain, itu jadi salah satu referensi buat aku.. soal bener atau tidaknya kritik thdp satu vendor kan sbg pembaca tentunya qta ga menelan mentah2 apa yg ditulis ya.. kalau perlu (dan ada waktu) ya coba dibuktikan.. dan kalaupun ternyata itu benar, sbnrnya bisa jadi saran yg membangun untuk si vendor, tentunya dengan gaya bahasa yg mbak wulan bilang harus disesuaikan jg.. :D

    keep on sharing mbak wulan dan teman2 yg lain.. :D

    ReplyDelete
  5. mba Nde,

    kenalan ya. aku batu mulai2 nge blog buat wedding nih. tadinya mau dibikin private blog. tp setelah baca posting mba (dan setuju dengan isinya), jadi mau dibuat public juga

    aku link ya mba :)

    ReplyDelete